Apa itu Deepfreeze?

Deep Freeze, oleh Faronics, adalah sebuah aplikasi yang tersedia untuk Microsoft Windows, Mac OS X, dan Linux SUSE sistem operasi yang memungkinkan administrator sistem untuk melindungi sistem operasi inti dan file konfigurasi pada sebuah workstation atau server dengan mengembalikan komputer kembali ke aslinya konfigurasi setiap kali restart komputer.

Deep Freeze adalah driver kernel-tingkat integritas yang melindungi hard drive dengan mengalihkan informasi yang ditulis ke hard drive atau partisi, meninggalkan data asli utuh. Informasi diarahkan tidak lagi dirujuk setelah komputer di-restart, sehingga mengembalikan sistem ke keadaan semula pada tingkat sektor disk. Hal ini memungkinkan pengguna untuk membuat ‘virtual’ perubahan pada sistem, memberi mereka kesan bahwa mereka bisa memodifikasi file core atau bahkan menghapusnya, dan bahkan membuat sistem tidak dapat digunakan untuk diri mereka sendiri, tetapi setelah reboot awalnya dikonfigurasi ‘beku’ keadaan operasi sistem dipulihkan.

Untuk membuat perubahan, seorang sistem administrator harus ‘mencair’ partisi dilindungi dengan menonaktifkan Deep Freeze, membuat perubahan yang diperlukan, dan kemudian ‘membekukan’ lagi dengan mengaktifkan kembali Deep Freeze. Perubahan ini menjadi bagian dari partisi yang dilindungi dan akan dipertahankan setelah restart. ‘Pembekuan’ dan ‘pencairan’ bisa dilakukan di tingkat workstation atau jarak jauh baik melalui platform manajemen inti atau Faronics Deep Freeze Console Enterprise. Pengguna versi Enterprise juga dapat membuat partisi virtual disebut ThawSpaces (hingga 1 TB pada drive NTFS-diformat) untuk menyimpan data pada “beku” hard drive setelah restart.

Deep Freeze juga dapat melindungi komputer dari malware berbahaya, karena secara otomatis menghapus (atau lebih tepatnya, tidak lagi “melihat”) download file ketika komputer di-restart. Keuntungan dari menggunakan aplikasi seperti antivirus Deep Freeze / antimalware adalah bahwa ia menggunakan sumber daya sistem hampir tidak ada, dan tidak memperlambat komputer anda secara signifikan. Kerugiannya adalah bahwa hal itu tidak menyediakan perlindungan real-time, sehingga komputer yang terinfeksi harus restart untuk menghapus malware.

Deep Freeze hanya melindungi workstation dalam keadaan “segar-boot”. Artinya, Deep Freeze mencegah permanen merusak dengan hard drive yang dilindungi / partisi di reboot, tapi aktivitas pengguna antara restart tidak dibatasi oleh program. Sebagai contoh, Deep Freeze tidak mencegah instalasi aplikasi, pengguna dapat menginstal versi modifikasi dari browser web (tapi tampaknya tidak berbahaya untuk pengguna ketidaktahuan) dirancang untuk diam-diam mengirim password pengguna ke server yang terhubung ke Internet. Sebagai solusi, Deep Freeze dapat dikonfigurasi untuk restart setelah logout pengguna, shutdown setelah suatu periode tidak aktif yang dipilih, atau restart / shutdown pada waktu yang dijadwalkan dalam upaya untuk memastikan bahwa tidak ada instalasi tersebut dipertahankan (seperti reboot sistem kembali sistem ke aslinya, negara, tidak dimodifikasi).

Deep Freeze tidak dapat melindungi sistem operasi dan hard drive atas mana hal itu diinstal jika komputer di-boot dari media lain (seperti hard drive eksternal, perangkat USB, media optik, atau server jaringan). Dalam kasus tersebut, pengguna akan memiliki akses nyata untuk isi dari sistem (seharusnya) beku Pada komputer berbasis Windows, skenario ini dapat dicegah dengan mengkonfigurasi CMOS (BIOS memori nonvolatile) pada workstation untuk boot. hanya untuk hard drive harus dilindungi, maka password melindungi CMOS. Ini merupakan tindakan pencegahan normal untuk kebanyakan komputer akses publik. Sebuah tindakan pencegahan lebih lanjut akan mengunci kasus PC ditutup dengan kunci fisik atau sistem tiedown kabel untuk mencegah akses ke jumper motherboard.

3 Responses

  1. […] Apa itu Deepfreeze? […]

  2. […] Deep Freeze adalah driver kernel-tingkat integritas yang melindungi hard drive dengan mengalihkan informasi yang ditulis ke hard drive atau partisi, meninggalkan data asli utuh. Informasi diarahkan tidak lagi dirujuk setelah komputer di-restart, sehingga mengembalikan sistem ke keadaan semula pada tingkat sektor disk. Hal ini memungkinkan pengguna untuk membuat ‘virtual’ perubahan pada sistem, memberi mereka kesan bahwa mereka bisa memodifikasi file core atau bahkan menghapusnya, dan bahkan membuat sistem tidak dapat digunakan untuk diri mereka sendiri, tetapi setelah reboot awalnya dikonfigurasi ‘beku’ keadaan operasi sistem dipulihkan. Read more » […]

  3. izin share kk

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 497 other followers

%d bloggers like this: